Niatnya Cerita Tentang Cita-Cita


posted by A Lelly on

No comments


Assalamualaikum,

Mau cerita tentang cita-cita nih. Dari kecil cita-cita saya hampir selalu berubah. Nggak kaya anak-anak lain yang pada umumnya waktu kecil ditanyain pengen jadi apa, saya duluuuuu banget pengen jadi penulis dan cita-cita itu bertahan sampai saya kelas 3 SMP sampai-sampai waktu itu saya membulatkan tekad pengen kuliah di sastra. Weleh Gubrak. Hasil dari cita-cita itu, dulu saya sempet bikin tulisan yang lumayan banyak walopun sekarang hilang entah kemana (nyesel benernya). Tulisan pertama saya, saya ketik pakai mesin ketik tradisional *itu loh mesin ketik sebelas jari*. Saya lupa judulnya apa, tapi isi ceritanya terinspirasi dari film kartun yang judulnya Minky Momo. Sempet pengen saya kirim ke majalah waktu itu, soalnya kata Bapak Ibuk bagus ceritanya, tapi tauk deh akhirnya hilang gitu aja.

Kemudian waktu SMP, saya juga nulis cerita banyaaaak. Ada 3 cerita yang saya inget. Yang pertama, buat tugas Bahasa Indonesia gitu. Bukan cerpen, lebih mirip novel soalnya ada chapter-chapternya gituh. Isi ceritanya kali ini terinspirasi dari Xena the warrior princess jadi isinya petualangan gitu. Cerita yang kedua, itu cerpen bikin saya sempet berantem sama temen saya, wkkk. Kenapa? Soalnya saya nulis cerita percintaannya dia yang rada nggak jelas waktu itu. Maklum ABG. Mana saya nulisnya detil banget gitu dan walopun namanya saya samarin tetep aja ketauan wong ada deskripsi fisiknya og. I’m deeply sorry my friend. Never meant to hurt you. Cerita yang terakhir sempet saya remake pas SMA *weleh gaya bener bahasane* soalnya saya suka banget ceritanya. Pemeran utama di cerpennya namanya Mike sama Chester *waktu itu lagi ngefans-ngefansnya sama Mike Shinoda. I thought he was sooooo handsome with great personality. Sekarang masi nggefans siey, cuma uda biasa aja.* Ceritanya tentang dunia anak kuliahan dan dunia anak percintaan gitu, pemeran utama ceweknya namanya klo nggak salah Anna *which is Mike Shinodas wife now*. Trus, yang bikin ketawa, penjahatnya ato antagonisnya namanya J/. Siapakah itu? J/ refer to Justin Timberlake. Kok? Soalnya waktu itu saya sebel banget sama Justin Timberlake gara-gara mutusin Britney Spears. Ya ampun labil sekali yah saya, segitunya sama artis-artis. BTW, saya jadi penasaran itu cerpen saya taroh di mana ya sekarang? pasti lucu deh kalau saya baca ulang.

Beranjak SMA sebenarnya cita-cita saya sudah berubah walopun keinginan jadi penulis masih ada. Pas SMA saya pengen jadi wartawan. Motivasinya adalah biar bisa ketemu sama Mike Shinodaaaaa, Britney Spears, Chester Bennington, dan kawan-kawan *gubrakkkkk parah*. Eh bener deh saya dulu ngefans parah  sama Mike Shinoda. Tapi nggak ada usaha apapun buat mewujudkan cita-cita saya jadi wartawan waktu itu, satu-satunya bentuk yang menunjukkan kepengenan saya jadi wartawan adalah dengan berniat kuliah di jurusan Komunikasi *nah loh berubah lagi*. SMA saya masih sering nulis cerpen, buanyak juga tulisan saya. Ada yang cerita tentang vampire, ehm itu lebih ke cerita panjang kayaknya. Kata temen-temen saya waktu itu bagus ceritanya, wkkk tauk deh beneran ato cuma nggak enak sama saya. Trus cerita yang lain yang saya inget yang pemeran utamanya namanya Eva Taubenfeld. Taukah anda siapa dia? Yap, dia itu dulu gitarisnya Avril Lavigne paling ganteng. Inti ceritanya ada cewek sahabatan sama si Evan. Mereka kalo ketemu ribuuuuut mulu saling ejek gitu. Tapi si cewek *saya lupa namanya* sukanya klo curhat sama Evan dan Evan juga begitu. Tanpa disadari si cewek mulai suka sama Evan tapi sayang sekali sodara-sodara pas dia sadar gitu Evannya cerita dia baru aja jadian sama orang lain. Endingnya? Nggantung. Lagi trend bikin cerita nggantung kayaknya waktu itu. Hahaha.

Eh saya jadi inget, pernah ikut lomba nulis cerpen juga waktu itu *tapi nggak menang*. Menurut saya itu tulisan saya paling bagus seumur hidup saya, ceritanya runtut, rapi, dan endingnya… hehe nggantung juga. Inti ceritanya dalam suasana peperangan gitu, ada si tokoh aku yang menceritakkan lingkungan sekitranya yang klo nggak salah di rumah sakit. Trus ada suster yang baik ngerawat dia, ada orang-orang penuh luka. Klimaksnya adalah di endingnya ketika tiba-tibba itu rumah sakit kejatuhan bom. Hehe… Pernah juga bikin cerita yang tokoh “aku” nya itu sakit kanker trus punya pasangan yang cinta banget sama dia. Ada juga cerita yang terinspirasi dari video klipnya no me ames. Hwaaah banyak, jadi penasaran dimana cerpen-cerpen saya itu sekarang??? Btw, ini postingnya kayaknya nggak jadi bahas tentang cita-cita deh, dilanjutin bahas cerpen-cerpen saya aja deh. Lain kali saya tulis cita-cita saya di akhir SMA sampai cita-cita saya saat ini.

Masuk ke dunia perkuliahan yang ternyata saya nggak jadi kuliah di sastra ato komunikasi melainkan ilmu komputer. Hehe, nggak nyambung banget ya endingnya kuliahnya. Pas kuliah saya nggak banyak nulis. Waktu itu saya udah merasa nggak punya bakat nulis nggak bisa bikin cerita yang panjang dengan runtut. Tapi masi sempet kok nulis beberapa cerita, walopun yang rampung sampe ending cuma satu cerita. Sebelum saya certain, cerpan *cerita panjang* yang berhasil sampai ending, saya cerita dulu ide yang pernah muncul di kepala saya walopun ngolahnya susah bener. Waktu itu kepikiran bikin cerpan yang menceritakan 5 orang sahabat dengan macam-macam latar belakang. Ada yang newlywed, ada newly mahasiswa, newly pregnant, fresh graduate, sama yang satu lagi newly apa gitu saya lupa. Tapi cumin sukses beberapa chapter abis itu saya tinggal dan berakhir dengan shift+delete *malu klo ada yang baca*.

Nah sekarang saya cerita cerpan saya yang berhasil sampai ending. Setting ceritanya adalah hari pernikahan pemeran utamanya, mulai dari ruang make up sampai acara pernikahan selesai. Nah, di setiap chapter itu ada flash backnya gitu. Pas di ruang make up nyeritain bagaimana akhirnya si cowok nglamar setelah mereka berantem besar. Kemudian dalam perjalanan ke gedung pernikahan diceritain bagaimana mereka mencari gedung yang sesuai keinginan mereka dan akhirnya si cowok berhasil membuat ceweknya terharu dengan dekorasi gedung yang jadi surprise buat si cewek. Cerita berlanjut dengan cerita dari tamu-tamu yang datang pas salaman gitu ada cerita tentang mereka. Ada sahabat si cewek yang tukang selingkuh sana-sini yang baru balikan sama cowoknya yang ternyata diketahui belum lama sebelumnya cowoknya itu sudah mulai dekat dengan sahabat cewek terdekat dari mempelai cowok *bau-bau sinetron ;p*. Tamu selanjutnya adalah mantan dari mempelai cowok yang sangat dibenci sama mempelai cewek. Saya ingat karakter si mantan itu saya kasi nama Lana *kebagusan yah namanya*. Ada flirting-flirting si Lana yang masi berharap sama si cowok. Nyebelinlah pokoknya itu si Lana *loh kok jadi sewot saya*. Tamu penting selanjutnya yang paling terakhir adalah cowok impian si mempelai cewek yang sengaja diundang sama mempelai cowok. Nah, ini uda mulai sinetron banget deh cerita saya. Jadi, beberapa hari menjelang pernikahan si mempelai cewek sempat bertemu sama cowok impiannya itu. Si cowok itu semacam confessing ke si cewek klo selama ini dia sebenernya suka sama si cewek. Nah, selesai pertemuan itu malemnya si mempelai cowok ketemu sama si cowok impian, berantem dan akhirnya melemparkan undangan kawinan. Menjelang ending si mempelai cowok ngasi kesempatan si mempelai cewek buat ngejar cowok itu dan si cewek pun mengejarnya si cowok impian pun seneng si cewek menghampirinya. And, what she said to him. Intinya terimakasih sudah membalas perasaanya tapi dia uda nggak punya rasa apa-apa dan dia nggak mau ninggalin si mempelai cowok karena dia bisa mati klo nggak bersama si mempelai cowok. Lalu kembalilah si mempelai cewek dan si mempelai cowok sudah senyum-senyum nggak jelas. And what he said, dia yakin si cewek bakal balik dan milih dia. Gitu aja deh intinya, yang jelas enddingnya mereka ciuman. Wkkkk, nggak tau kenapa waktu itu tiap saya bikin cerpen pasti banyak ciumannya. Hahaha

Okedeh, begitulah tulisan-tulisan saya yang tidak pernah saya publish dan sayangnya tidak terdokumentasi dengan baik juga. Cukup sekian cerita saya, lain kali saya lanjutkan cerita tentang perubahan cita-cita saya.

Wassalamualaikum

Leave a Reply